Rabu, 15 Agustus 2018 | 04:26 WIB

Kunjungi di social media :
Home / Transportasi / Pelabuhan
Jumat, 08 Juni 2018 10:38

Pelabuhan Tanjung Priok Uji Coba Auto Gate Pass System Mulai 2 Juli

Ire Djafar
Mulyadi (kanan) didampingi Deputy GM Budi Waluyo (Translogtoday)

JAKARTA -

Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta akan melakukan uji coba Pelayanan Pelabuhan Non Tunai (Auto Gate Pass System) di seluruh pos pintu masuk pelabuhan tersebut mulai 2 Juli 2018.

General Manager PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) Cabang Pelabuhan Tanjung Priok Mulyadi, mengatakan sosialisasi implementasi sistem itu sudah dilakukan kepada pelaku usaha, terutama pelayaran dan angkutan truk. 

Dalam pelaksanaannya, Auto Gate Pass System merupakan hasil kerja sama antara manajemen Pelabuhan Tanjung Priok dan PT Integrasi Logistik Cipta Solusi (ILCS), yang juga anak perusahaan Pelindo II.

“Implementasi Auto Gate Pass System ini merupakan bagian dari keseluruhan rencana digitalisasi layanan di Pelabuhan Tanjung Priok,” ungkap Mulyadi di sela-sela acara buka puasa bersama dengan Forum Wartawan Maritim Indonesia (Forwami), Kamis (7/6/2018).

Dia mengatakan, kartu yang digunakan di auto gate merupakan kartu e-money yang selama ini bisa digunakan untuk transaksi di pintu tol dan pembayaran lainnya. 

Mulyadi pun memastikan tidak mengubah tarif yang selama ini berlaku di gate in pelabuhan. Ke depan, Auto Gate Pass System tersebut akan terintegrasi dengan sistem pelayanan lainnya di pelabuhan. 

Dia menjelaskan, truk-truk yang masuk ke pelabuhan akan memiliki nomor identitas yang langsung terkoneksi dengan sistem layanan bongkar muat di pelabuhan.

“Implementasi auto gate ini bertujuan meningkatkan efisiensi proses receiving dan delivery truk. Selain itu, untuk mengatur alokasi dan penjadwalan kontainer dan truk yang beroperasi di pelabuhan,” paparnya.

Selain memberlakukan Auto Gate Pass System, untuk meningkatkan kelancaran arus barang, manajemen Pelabuhan Tanjung Priok juga telah membuat area parkir truk (buffer area) seluas 2 ha dari rencana 4 ha di bekas lahan In gom. 

Dengan adanya buffer area, truk-truk yang menunggu antrean pengambilan kargo di dalam pelabuhan bisa masuk lokasi tersebut sehingga mengurangi kepadatan lalu lintas di dalam kawasan pelabuhan.  

Mengenai zonasi pemanduan dan penundaan, Mulyadi mengatakan kebijakan tersebut dilakukan untuk meminimalkan komplain dari pelanggan terkait dengan pelayanan dan pemanduan. Selain itu, untuk menunjang penerapan sistem MOS (Marine Information System) tahun 2018.

“Untuk zonasi penundaan dan pemanduan, kami mengacu pada Peraturan Menteri Perhubungan No. 57 Tahun 2015 serta Juknis yang dikeluarkan syahbandar tentang pemanduan kapal di Pelabuhan Tanjung Priok,” jelasnya.

Adapun kesepakatan dengan pelaku usaha ditandatangani pada 14 Desember 2017 antara Pelindo II dan DPC INSA Jaya tentang pembagian wilayah dan jumlah waktu penundaan kapal di Pelabuhan Tanjung Priok.

Mengenai teknis pelaksanaan untuk penundaan kapal masuk di pelabuhan dimulai dari pilot boarding ground atau sesuai perintah pandu sampai dengan kapal sandar di dermaga yang dituju. 

Sedangkan penundaan kapal keluar pelabuhan mulai dari dermaga sampai dengan selesai pemindah pandu atau maksimal sampai pilot boarding ground. 

Sebagai informasi, pelaksanaan zonasi pandu tunda di Pelabuhan Tanjung Priok sudah diberlakukan sejak Februari 2018.

Mudik

Sebagai bagian dari Pelindo II yang merupakan perusahaan BUMN, Pelabuhan Tanjung Priok juga ikut serta dalam program Mudik Bersama BUMN Bareng IPC Group.

Dari jumlah armada bus sebanyak 418 dari IPC Group, Pelabuhan Tanjung Priok ikut memberangkatkan ribuan pemudik yang diangkut dengan 18 bis untuk tujuan Pekalongan, Solo, dan Yogyakarta.

“Kami berharap dengan mudik gratis yang difasilitasi IPC Group ini bisa meningkatkan kenyamanan bagi para pemudik serta mengalihkan penggunaan sepeda motor sehingga bisa meminimalisir laka lantas,” tutur Mulyadi.

Selain memberangkatkan bis, Pelabuhan Tanjung Priok juga menyediakan Posko Layanan Terpadu Lebaran Terminal Penumpang. 

Di posko tersebut, petuga dari sejumlah instansi antara lain Otoritas Pelabuhan, kesyahbandaran, Polres KP3, Basarnas, Karantina dan Kantor Kesehatan Pelabuhan melakukan penjagaan untuk melayani arus mudik melalui kapal laut. 

Pelabuhan Tanjung Priok juga menempatkan petugas untuk mendukung kegiatan mudik gratis motor menggunakan kapal laut bersama Kementerian Perhubungan. (hlz/hlz)


Komentar